Terapkan Performance Management System, 99,8 Persen Karyawan Bank Jatim Merasa Engaged

0
59
Terapkan Performance Management System, 99,8 Persen Karyawan Bank Jatim Merasa Engaged
Terapkan Performance Management System, 99,8 Persen Karyawan Bank Jatim Merasa Engaged

Surabaya, JATIMMEDIA.COM – PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur Tbk atau bankjatim terus melakukan berbagai langkah strategis untuk meningkatkan kualitas karyawan. Tujuannya supaya karyawan yang merupakan aset perusahaan dapat memberikan output terbaik bagi bankjatim.

Dalam hal ini, bankjatim mengimplementasikan performance management system yang berbasis proses bisnis untuk meningkatkan kompetensi sumber daya manusia. Para karyawan terbaik yang dijaring dari universitas ternama di Jawa Timur (Jatim) dan luar Jatim itu diberi pendidikan serta pelatihan.

SEVP Corporate Transformation bankjatim, Budi Sumarsono menjelaskan, pemberian pendidikan serta pelatihan tidak terbatas hanya di dalam negeri saja. Tetapi juga bisa sampai ke luar negeri.

“Pendidikan dan pelatihannya melalui performance management yang efektif agar mereka bisa menjadi partner konsultan bagi nasabah bankjatim. Di samping itu, bankjatim juga memiliki budaya yang mewajibkan semua leaders di unit kerja sebagai role model bagi seluruh entitas perusahaan,” kata Budi.

Dia menuturkan, peluang untuk meningkatkan karir terbuka lebar di bankjatim sehingga karyawan bisa lebih mengaktualisasikan diri sekaligus meningkatkan kesejahteraan. Sebab, benefit yang mereka terima linier dengan tanggung jawabnya.

Kinerja setiap karyawan dinilai secara fair dengan performance management system. Hasil penilaian menjadi basis pemberian remunerasi untuk karyawan yang capaiannya sesuai atau bahkan melebihi target. Bagi karyawan yang bisa melampaui target, mereka akan mendapatkan insentif.

BACA JUGA : Bank Jatim Raih Penghargaan dalam Ajang Indonesia Financial Top Leader Awards…

“Namun, bankjatim juga akan tegas terhadap karyawan yang melakukan pelanggaran, khususnya fraud. Karena hal itu akan berpengaruh terhadap penilaian kinerja (KPI), remunerasi, dan karirnya,” tutur Budi.

Untuk menghadapi tantangan ke depan, bankjatim berkomitmen tinggi dalam melakukan people development. Di antaranya, pemenuhan kuantitas (program rekrutmen) dan kualitas karyawan (pendidikan dan pelatihan), penyempurnaan kebijakan (insentif, performance management, karir), serta digitalisasi layanan human capital. Hal tersebut merupakan bentuk penghargaan dan manfaat yang diberikan perusahaan terhadap pekerjanya sebagai imbalan atas kinerja luar biasa para karyawan di tempat kerja serta sebagai upaya dalam menjaga retensi karyawan dan meningkatkan Employee Value Proposition (EVP).

“Nah, dalam rangka transformasi digital, bankjatim telah memiliki aplikasi e-Human Capital (EHC) yang bisa diakses seluruh karyawan selama 24 jam. Melalui EHC, karyawan bisa mendapatkan informasi data kepegawaian, layanan kesehatan, pendidikan dan pelatihan, e-kuesioner, dan lain-lain,” urai Budi.

Tidak cukup sampai di situ. Talenta karyawan juga dioptimalkan dalam berbagai kegiatan internal dan eksternal. Misalnya, karyawan dilibatkan sebagai moderator dan narasumber siniar atau seminar serta kompetisi olahraga dan seni antar institusi dalam kegiatan work-life balance.

BACA JUGA : Sejumlah Direksi Bank Jatim Borong Saham BJTM

“bankjatim memberikan kesempatan kepada karyawan untuk belajar berbagai ilmu, baik secara daring maupun luring. Karyawan pun diberi kesempatan untuk melanjutkan ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi,” papar Budi.

Berbagai langkah tersebut membuat para pegawai bank jatim merasa puas. Terbukti, berdasar survei employee engagement tahun lalu, sebanyak 99,8 persen karyawan merasa engaged dan sejalan dengan tujuan perusahaan sehingga pekerja siap untuk memberikan kinerja terbaiknya. (JM01)