Gugatan Terhadap dr. Michael Terkait Dugaan Pencemaran Bau, Tidak Diterima Oleh Hakim PN Surabaya

0
4
Gugatan Terhadap dr. Michael Terkait Dugaan Pencemaran Bau, Tidak Diterima Oleh Hakim PN Surabaya
Gugatan Terhadap dr. Michael Terkait Dugaan Pencemaran Bau, Tidak Diterima Oleh Hakim PN Surabaya

Surabaya, JATIMMEDIA.COM – Perkara tuduhan dugaan pencemaran bau tidak sedap akibat dari usaha pemprosesan (Processing) makanan olahan ayam milik dr. Michael Lawanto dan dr. Farrah Raktion yang dilayangkan oleh Henry Yusup selaku tetangga rumah ditolak atau dianggap Gugatan kabur (Obscuur Libel) oleh Pengadilan Negeri (PN) Surabaya.

Hal ini disampaikan oleh Bayu Santoso, SH dan Hari Abriyono, SH, selaku kuasa hukum dr. Michael Lawanto dari kantor hukum Bayu Santoso dan Rekan melalui rilis resminya pada Selasa, (20/12/22) di Surabaya.

Bayu Santoso juga menjelaskan bahwa, Henry Yusup merupakan tetangga sebelah rumah tergugat I dan II. Sedangkan, dr. Michael Lawanto merupakan tergugat II dan dr. Farrah Raktion tergugat III. Dimana, duduk persoalan perkara tersebut adalah terkait tuduhan dugaan pencemaran bau tidak sedap dan tepung yang berserakan yang diakibatkan dari usaha pemrosesan (Processing) makanan olahan Ayam, Jamur dan Tahu Crispy milik dr. Michael Lawanto dan dr. Farrah Raktion.

“Tetapi, dalam gugatannya penggugat yaitu Henry Yusuf menggugat klien kami dengan dasar Gugatan Perbuatan Melawan Hukum yang didaftarkan dengan register No Perkara 866/Pdt.G/2022/PN.Sby, yaitu atas dugaan atas ahli fungsi atas rumah tinggal menjadi tempat usaha pemrosesan makanan olahan Ayam, Jamur, Tahu Crispy,” kata Bayu.

Disisi lain, lanjut Bayu, Henry Yusup juga menggugat Tergugat I selaku developer dengan dasar perjanjian.

BACA JUGA : Sidang Perkara Minyak Goreng Ternyata Ungkap Adanya Keluhan Rafaksi

Sedangkan, terkait dengan hasil putusan sidang yang dimana Majelis Hakim yang memeriksa perkara tersebut memutus dengan Putusan Gugatan Tidak Dapat Diterima atau N.O (Niet ontvankelijke Verklaard). Dimana, pertimbangan hukum dasar putusan mejalis hakim adalah Gugatan Penggugat dinilai telah disusun secara gabungan komulatif, yaitu gabungan komulatif subyeknya dan komulatif objeknya.

“Terkait gabungan subyek adalah adanya beberapa pihak didalam gugatan, mejalis hakim juga menilai adanya gabungan komulatif objeknya yaitu Gugatan kepada Tergugat I yang didasari dari Suatu Perikatan Perjanjian dan Gugatan kepada klien kami Tergugat II dan III dengan dalil ahli fungsi rumah tinggal berdasarkan pasal 653, 655, 671 KUHperdata dan pasal 56 undang-undang No 1 tahun 2011 Tentang Perumahan dan Kawasan Permunkiman,” terangnya.

Kuasa Hukum dr. Michael juga menjelaskan bahwa, disini Mejalis Hakim menilai Gugatan Penggugat kabur (Obscuur Libel). Serta, pertimbangan hakim lainnya bila suatu Gugatan yang didasari dari Suatu Perikatan/ Perjanjian, apabila salah satu pihak tidak memenuhi kewajibannya untuk melaksanakan perikatan atau perjanjian adalah wanprestasi, maka sudah sepatunya Gugatan ini adalah terkait Wanprestasi.

Jadi mejalis hakim menilai ada beberapa eksepsi dari Tergugat yang dinilai dapat diterima, yaitu Gugatan kabur (Obscuur Libel) Dan permasalahan hukum yang didasari dari perjanjian, maka masalah ini harusnya ada Wanprestasi.

BACA JUGA : Ini 15 Event Unggulan Dalam Kalender Wisata Jatim 2023

Tetapi walaupun ada beberapa eksepsi dari Tergugat yang diterima, majelis hakim menimbang didalam Putusannya cukup mengambil salah satu Eksepsi dari Tergugat untuk dijadikan putusan untuk memutus perkara ini. (JM01)