Transaksi AstraPay Tumbuh Lebih dari 1300% di Tahun 2022

0
15
Transaksi AstraPay Tumbuh Lebih dari 1300% di Tahun 2022
Transaksi AstraPay Tumbuh Lebih dari 1300% di Tahun 2022

Jakarta, JATIMMEDIA.COM – AstraPay sebagai aplikasi pembayaran digital yang hadir kurang lebih dua tahun lalu, terus melakukan inovasi dan pengembangan produknya secara proaktif dalam menghadirkan kolaborasi yang solid.

Hingga di akhir tahun 2022, nilai transaksi atau GTV (Gross Transaction Value) AstraPay berhasil tumbuh secara pesat mencapai lebih dari 1.300% di angka 29 triliun rupiah, dengan pertumbuhan pengguna sebesar 125% yaitu menjadi 7,3 juta pengguna yang tersebar di seluruh Indonesia dalam satu tahun.

Pencapaian AstraPay di tahun 2022, tidak terlepas dari kepercayaan, dukungan dan animo masyarakat terhadap layanan transaksi digital. Hal ini terus menjadi motivasi bagi AstraPay untuk melakukan pengembangan terhadap produknya agar dapat menjadi aplikasi pembayaran digital yang memberikan kepuasan tinggi kepada penggunanya.

Chief Executive Officer (CEO) AstraPay, Ricky Gunawan,mengatakan, animo masyarakat terhadap transaksi digital adalah bentuk indikasi dari budaya digital yang berkembang semakin luas dan menjangkau seluruh kalangan masyarakat.

“Hal ini didukung juga oleh adaptasi masyarakat terhadap masa pandemi yang membuat behavior-nya semakin lekat dengan digitalisasi dalam melakukan segala aktivitasnya sehari-hari, termasuk bertransaksi digital,” terangnya.

BACA JUGA : JILFA 2023, BI: Perkuat Pertumbuhan Ekonomi dan Investasi

Di tahun 2022, AstraPay telah berhasil menjalin kerjasama dengan sekitar 15.000 merchant yang menggunakan QRIS AstraPay dan kurang lebih 60 partner yang tersebar pada sektor  transportasi antara lain Daytrans, MRT, Trans Jakarta, Trans Jateng, Trans Jogja, Trans Semarang, Trans Jatim hingga Trans Batam, sektor FnB antara lain Sayurbox, Tanah Merah, Magal hingga CARInih, sektor health dan lifestyle antara lain Halodoc hingga Paxel, dan untuk berdonasi, AstraPay bekerja sama dengan Rumah Zakat dan Yayasan Amaliah Astra.

Tidak hanya itu, status AstraPay yang lahir dari perusahaan konglomerasi Astra, membuatnya memiliki banyak kesempatan untuk mengekspansi bisnis di dalam ekosistem Astra yang cukup luas.

AstraPay berhasil menghadirkan pembayaran angsuran FIF, ACC, TAF dan Maucash di aplikasinya dan layanan pembayaran QRIS di bengkel-bengkel Astra antara lain AHASS, Auto2000, Toyota Nasmoco, Astra Daihatsu, Shop&Drive dan masih banyak lagi. Selain itu, AstraPay juga mempermudah penggunanya dalam melakukan transaksi kebutuhan rumah tangga seperti membayar listrik, air, pulsa dan lain-lain.

“Kami bersyukur kolaborasi-kolaborasi ini dapat mengantarkan AstraPay sebagai salah satu pilihan mobility wallet yang dipercaya oleh masyarakat Indonesia. Kepercayaan dan animo masyarakat yang tinggi ini, terus memotivasi kami untuk melakukan pengembangan dan perbaikan sistem dari segi keamanan hingga performanya agar semakin aman dan nyaman digunakan,” tambah Ricky.

BACA JUGA : Jelang Satu Dekade JKN, BPJS Kesehatan Terus Wujudkan Indonesia Lebih Sehat

Ricky juga menegaskan, bahwa pengembangan dan perbaikan yang dilakukan oleh AstraPay dapat meningkatkan performa sistemnya di tahun 2023 sehingga membuat AstraPay optimis untuk mencapai pertumbuhan hingga 50% di akhir tahun 2023 ini.

“Kami berharap di tahun 2023, dapat berperan aktif dan memberikan kontribusi dalam meningkatkan ekonomi Indonesia dengan menyediakan layanan pembayaran digital dan memajukan literasi keuangan,” pungkas Ricky. (JM01)