Bank Mandiri dan OttoDigital Berkolaborasi Perluas Akses Pembiayaan bagi UMKM

0
16
Bank Mandiri dan OttoDigital Berkolaborasi Perluas Akses Pembiayaan bagi UMKM
Bank Mandiri dan OttoDigital Berkolaborasi Perluas Akses Pembiayaan bagi UMKM

Jakarta, JATIMMEDIA.COM – Sebagai agen perubahan, Bank Mandiri konsisten mendorong pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) untuk meningkatkan kapasitas daya saing usaha sehingga dapat mendorong pertumbuhan ekonomi serta penyerapan tenaga kerja. Salah satu yang dilakukan oleh bank bersandi saham BMRI ini melalui perkuatan kerja sama dengan OttoDigital dalam penyaluran kredit ke segmen UMKM.

OttoDigital merupakan usaha digital ekosistem Salim Group melalui lini bisnis PT Reksa Transaksi Sukses Makmur, sebagai merchant aggregator yang telah memiliki izin dari Bank Indonesia. Untuk memberikan kemudahan yang komprehensif dan sesuai dengan kebutuhan UMKM, OttoDigital memiliki aplikasi OttoPay untuk pengelolaan usaha bagi mitra dengan beragam fitur layanan. Mulai dari penyediaan barang grosir, penjualan produk digital, penerimaan pembayaran non-tunai, pencatatan transaksi digital, hingga modal pengembangan usaha.

Senior Executive Vice President Micro & Consumer Finance Bank Mandiri Josephus K. Triprakoso menyatakan, kolaborasi ini berupa penyediaan layanan pinjaman produktif Dana Talangan Mandiri yang diperuntukan bagi pelaku usaha UMKM dalam ekosistem OttoDigital.

“Pinjaman ini memberikan fleksibilitas penggunaan limit yang selalu siap untuk digunakan kapanpun, berkali-kali selama dana talangan tersedia. Melalui kerjasama dengan OttoDigital, Bank Mandiri akan meningkatkan akses pembiayaan kepada para pelaku usaha Mikro pada sektor Consumer Goods yang telah menggunakan platform OttoPay untuk mendukung transaksi usahanya,” ujar Josephus di Jakarta, Kamis (21/12/2023).

Lewat kerja sama ini, Bank Mandiri akan mensupport kebutuhan modal kerja mitra Ottopay untuk menambah stock yang saat ini secara rata-rata berada di kisaran Rp 2 juta hingga Rp 4 juta setiap minggunya. Dengan skema kredit yang revolving, maka setiap Mitra Ottopay akan berkesempatan untuk menggunakan fasilitasnya secara berulang, terproses secara digital, tanpa harus datang ke cabang Bank.

BACA JUGA : OJK : Pebankan Telah Blokir Lebih dari 4.000 Rekening Judi Online

Josephus menambahkan target penyaluran kredit saat ini adalah sebesar Rp 50 miliar. Lanjutnya, nilai itu tidak tertutup kemungkinan akan terus bertambah seiring dengan berkembangnya kerja sama antara kedua perusahaan.

Sementara Chief Executive Officer (CEO) OttoDigital Theodorus Wiryawan menyatakan sangat menyambut baik kolaborasi ini yang sejalan dengan misi OttoDigital sebagai solusi ekosistem digital penyedia layanan finansial dan non-finansial berbasis teknologi bagi pelaku usaha Mikro dan Modern, karyawan serta masyarakat umum.

“Hadirnya layanan dana Talangan yang cepat, mudah dan aman dari kerjasama ini dapat memenuhi kebutuhan para pelaku usaha UMKM dalam mengembangkan usaha,” jelasmya.

Dana Talangan Mandiri menawarkan beberapa keuntungan. Mulai dari proses pengajuan bisa dilakukan kapan saja melalui aplikasi dengan limit pengajuan sampai dengan Rp 25 juta. Adapun persyaratannya mudah hanya dengan memberikan data diri, dan mengunggah dokumen e-KTP, serta swafoto (selfie).

BACA JUGA : Sukses Kelola Manajemen Resiko, TPS Borong Penghargaan

Selain itu, mitra UMKM dapat menggunakan fasilitas kredit setelah perjanjian kredit ditandatangani secara digital. Dana Talangan pinjaman dapat digunakan berkali-kali selama limit masih ada dan tidak ada tunggakan pembayaran dari pinjaman sebelumnya.

Direktur OttoPay Grace Sunarjo menambahkan, pihaknya fokus untuk membangun pertumbuhan ekosistem digital khususnya para pelaku UMKM dengan menghubungkan penjual kepada pembeli, serta menghubungkan penjual ke-beragam produk finansial maupun non-finansial.

“Layanan Dana Talangan ini membantu perputaran modal sehingga memungkinkan untuk memenuhi kebutuhan stok barang dagangan kapan saja serta menggunakan dana untuk pengembangan usaha berkali-kali,” tambahnya.

Kolaborasi ini diharapkan juga dapat memberikan kontribusi terhadap pertumbuhan inklusi keuangan sekaligus mengajak lebih banyak pihak untuk terlibat. Inovasi teknologi akan terus dilakukan dalam memaksimalkan teknologi digital yang sudah digunakan oleh para pelaku usaha mikro, agar mendapatkan manfaat lain yang terintegrasi secara menyeluruh yang tidak sebatas akses modal usaha saja.

BACA JUGA : Unit Usaha Syariah Bank Jatim Dapat Tiga Penghargaan dalam BPKH Award…

Bank Mandiri berperan aktif mendukung usaha keberlanjutan melalui Perluasan akses pembiayaan (access to finance) pada segmen UMKM, hal ini sejalan dengan langkah pemerintah dalam mendukung pembiayaan yang inklusif sesuai dengan POJK tentang Penerapan Keuangan Berkelanjutan. Bank Mandiri, juga memiliki aspirasi untuk berperan aktif dalam mendukung tercapainya target keberlanjutan nasional, dengan visi ‘Becoming Indonesia’s Sustainability Champion for a Better Future’.

Komitmen kuat ini diwujudkan melalui penyaluran Sustainable Portofolio, yang telah mencapai sekitar 25% dari total kredit bankwide per September 2023. Bahkan khusus untuk social portofolio, Bank Mandiri telah menyalurkan pembiayaan senilai Rp 131 triliun. (JM01)