Huawei Tegaskan Komitmen untuk Bangun Infrastruktur Hijau Rendah Karbon di Indonesia

0
25
Huawei Tegaskan Komitmen untuk Bangun Infrastruktur Hijau Rendah Karbon di Indonesia
Huawei Tegaskan Komitmen untuk Bangun Infrastruktur Hijau Rendah Karbon di Indonesia

Jakarta, JATIMMEDIA.COM – Huawei baru-baru ini diakui oleh CDP atas rangkaian tindakannya dalam menanggulangi perubahan iklim serta keterbukaan dan transparansinya. Organisasi nirlaba Internasional yang berfokus pada isu-isu lingkungan tersebut menempatkan Huawei dalam “Daftar A” Perubahan Iklim, menjadikan Huawei satu-satunya perusahaan dari kawasan Tiongkok yang mendapatkan pengakuan ini dan mendapatkan penghargaan “Excellent Environmental Leadership Award”.

Yunny Christine, Direktur Corporate Affairs Huawei Indonesia mengungkapkan, Huawei menganut konsep “more bits and less watts” (lebih banyak bit dan lebih sedikit watt), yang bertujuan untuk memanfaatkan teknologi guna mendukung pembangunan hijau dan rendah karbon.

Terkait hal ini, Yunny menegaskan bahwa Huawei akan terus berfokus pada tiga lapisan dalam solusi arsitektur, dengan mempercepat pengakhiran teknologi 3G dan migrasi pengguna ke teknologi 4/5G untuk menunjang operasi hijau, mendukung fiberisasi dan solusi jaringan OXC yang disederhanakan untuk efisiensi energi yang lebih baik guna memperkuat jaringan hijau, serta mengoptimalkan efisiensi jaringan dan energi terbarukan untuk meningkatkan situs hijau.

“Kami akan senantiasa berinovasi dalam teknologi digital untuk menerapkan konsep Pembangunan Hijau dan Rendah Karbon di seluruh lini industri kami. Salah satu langkah utama kami adalah dengan menerapkan teknik MIMO yang masif, yang dapat menghemat penggunaan peralatan antena hingga 70%, serta dengan penggunaan situs solar hibrida luar ruang yang dapat menghemat CO2 sebesar 35,000 ton, atau setara dengan penanaman 19,000 pohon,” jelas Yunny.

BACA JUGA : JILFA 2023, BI: Perkuat Pertumbuhan Ekonomi dan Investasi

Huawei percaya Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) adalah sarana yang sangat efektif dalam meminimalisasi emisi karbon, menunjang energi terbarukan, serta untuk berkontribusi dalam perputaran ekonomi dan melindungi alam. Dan dalam kegiatan operasional intra perusahaan pun Huawei senantiasa berusaha menyokong konservasi energi dan pengurangan emisi, serta memanfaatkan lebih banyak energi terbarukan.

Melalui bidang usaha Tenaga Digitalnya, Huawei berfokus pada area-area seperti pembangkitan energi bersih, elektrifikasi transportasi, serta infrastruktur TIK ramah-lingkungan dalam rangka memfasilitasi transisi energi global.

Hingga akhir 2022 Huawei telah membantu para pelanggannya menghasilkan lebih dari 695.1 milyar kWh energi hijau, serta mengurangi konsumsi energi sebanyak 19.5 milyar kWh, hal ini setara dengan mencegah timbulnya emisi CO2 sebanyak hampir 340 juta ton. Lebih lanjut, Huawei juga menanamkan konsep ekonomi sirkular dalam manajemen daur hidup produknya, mulai dari desain produk hingga akhir masa guna produknya.

Huawei juga berkomitmen untuk menggunakan material dan kemasan yang lebih ramah lingkungan, guna mengurangi emisi karbon dalam rangkaian prosesnya, serta memproduksi produk-produk yang lebih tahan lama dalam rangka mengurangi limbah.

BACA JUGA : Hong Kong Kembali Buka dan Siap Gelar Berbagai Event Bisnis dan…

Direktur Huawei dan Direktur Corporate Sustainable Development Committee untuk Huawei, Tao Jingwen mengatakan, pengembangan berkelanjutan merupakan langkah penting bagi strategi perusahaan Huawei secara keseluruhan. Dan dalam rangka mengatasi tantangan global terkait perubahan iklim, pihaknya yakin bahwa teknologi adalah faktor utama untuk mendorong pengembangan yang berkelanjutan, guna menciptakan dunia yang berkelanjutan, yang lebih inklusif dan lebih ramah lingkungan.

“Ke depannya Huawei berharap dapat bekerjasama dengan para konsumen, pemasok dan mitra di seluruh dunia untuk mendukung pembangunan hijau dan berkelanjutan dalam berbagai sektor industri serta dalam membangun masyarakat rendah karbon,” ujarnya. (JM01)