Peringatan Hari Disabilitas Internasional, Gubernur Khofifah Dorong Wujudkan Peran Disabilitas Jatim yang Inklusif dan Kebijakan  ‘No One Left Behind’

0
4
Peringatan Hari Disabilitas Internasional, Gubernur Khofifah Dorong Wujudkan Peran Disabilitas Jatim yang Inklusif dan Kebijakan  'No One Left Behind'
Peringatan Hari Disabilitas Internasional, Gubernur Khofifah Dorong Wujudkan Peran Disabilitas Jatim yang Inklusif dan Kebijakan  'No One Left Behind'

Malang, JATIMMEDIA.COM – Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengapresiasi peran seluruh elemen strategis yang terus mendorong agar penyandang disabilitas Jatim menjadi pilar utama dalam pembangunan yang inklusif, berkelanjutan dan tidak ada yang tertinggal atau “No One Left Behind”.

“Atas nama Pemerintah Provinsi Jawa Timur, saya menyampaikan  Selamat Hari Disabilitas Internasional Tahun 2022, dengan harapan Penyandang Disabilitas Provinsi Jawa Timur dapat menjadi salah satu pilar masyarakat yang mengambil peran aktif menuju tatanan dunia yang inklusif, berkelanjutan dan tidak ada yang tertinggal,” ungkapnya saat menghadiri Peringatan Hari Disabilitas Internasional (HDI)  di Cemara Ballroom Malang, Kamis, (8/12/2022).

Dikatakan Gubernur Khofifah, ketika menerapkan No One Left Behind, maka harus ada equal treatment atau peluang yang sama untuk memberi ruang, serta  kesempatan yang sama kepada penyandang disabilitas. Artinya, ada apresiasi kepada mereka yang sudah memberikan kesempatan dan peluang berkarya bagi kawan-kawan disabilitas.

BACA JUGA : Gubernur Jawa Timur Ajak Manajemen Bank Jatim untuk Perluas Transformasi IT

“No One Left Behind menjadi bagian penting secara internasional bahwa di negeri ini bahkan di dunia tidak boleh ada satupun yang tertinggal. Kesetaraan perlakuan harus diberikan kepad setiap warga bangsa,” tegasnya.

Khofifah menambahkan, beberapa institusi menaruh kepeduliaan terhadap penyandang disabilitas, seperti Institusi Polresta Kota Malang yang merekrut penyandang disabilitas bekerja sebagai konten kreator dan bagian Humas. Kemudian Alfamart merekrut karyawan dari penyandang disabilitas dan Ketua Rumah Qur’an Sahabat Tuli Kediri sebagai Innovator Tuli Mengaji sudah memberikan aksesibilitas untuk mereka yang membutuhkan alat bantu agar bisa membaca huruf Al Quran.

“Terima kasih kepada semuanya yang memiliki kontribusi luar biasa. Bahagiakan semua penyandang disabilitas, bahagiakan mereka yang berkebutuhan khusus dan layani mereka sebaik mungkin,” ujarnya.

Peringatan HDI bertema “Partisipasi Bermakna Menuju Pembangunan Inklusif dan berkelanjutan” yang dilaksanakan di ujung berakhirnya pandemi covid-19, menjadikan issue inklusifitas semakin bermakna.

BACA JUGA : Ini Upaya Karina Lestarikan Permainan Tradisional Bareng Elyon Christian School

Artinya, kebangkitan ekonomi mulai bergerak dan dampak sosial psikologis terus diatasi melalui program-program pemulihan sosial ekonomi nasional dengan semangat Optimis Jawa Timur Bangkit.

Halaman selanjutnya: Pembangunan Jawa Timur telah menuju inklusifitas….